Thursday, May 14, 2009

ASAL MULA TANAH JAWA-DR. Purwadi, M.Hum-Hari Jumanto, SS

Kisah-kisah silam yang berlangsung ribuan tahun kadangkala lenyap begitu saja, namun kepiawaian seorang-orang yang mampu menyimpan pikiran dan pengalamannya secara cermat, dan mendokumentasikannya akan mampu merestorasi. Dari upaya-upaya istimewa yang dilakukan adalah menyimpan sebuah kisah terkait dengan Asal mula Tanah Jawa. Buku ini membentangkan sebuah alkisah, ketika itu di tanah Hidustan ada seorang raja brahmana, berjuluk Prabu Isaka atau yang disebut dengan Prabu Ajisaka. Sang Prabu Ajisaka ini adalah putera dari Prabu Iwasaka atau Betara Anggajali.
Prabu Ajisaka diajari berbagai laku oleh ayahnya sehingga ia mendapatkan banyak kesaktian sebagaimana para dewa. Setelah itu ia diperintahkan untuk bertapa di sebuah pulau yang panjang [dawa] yang keadaannya sepi, dan sebelumnya oleh Sanghyang Guru diberi nama Pulau Jawa. Pramu Isaka kemudian bergegas mencarinya. Setelah cukup lama, ia menemukan menemukan pulau yang masih sunyi, kira-kira di sebelah tenggara tanah Hidustan. Ketika pertama kali Prabu Isaka menginjak di pesisir utara Pulau Jawa, menurut hari Hindu menjelang hari Buda, menjelang masa kartika, dalam tahun sambrama. Jaman pancamakala mencapai 768 tahun. Prabu Isaka lalu mengelilingi seluruh daratan pulai ini, mulai dari ujung barat laut hingga ujung tenggara.
Prabu Isaka sangat kagum ketika mengetahui panjang pulau ini, karena mulai dari Aceh sampai Bali masih utuh menjadi satu.
Dikisahkan, perjalanan Prabu Isaka mengelilingi Pulau Jawa mendapat kemudahan dari Hyang Suksma. Ia hanya membutuhkan waktu 103 hari. Prabu Isaka lalu bertempat di Gunung Hyang, yakni Gunung Kendeng di daerah Prabalingga dan Besuki. Permulaan pembabatan ketika hari soma tanggal 14, pada masa sitra, masih dalam tahun sambrama. Pada waktu itu, Prabu Isaka bernama Empu Sangkala, serta berkehendak menghitung angka tahun lamanya bertapa. Karena pembabatan hutan Gunung Hyang dijadikan sebagai angka permulaan tahun, maka dinamakan tahun Sangkala. Yakni pada masa kartika dalam tahun sambrama dalam hitungan tahun matahari atau rembulan. Adapun bunyi sengkalanya sama dengan tahun kepala satu Jebug Sawuk, menandai tahun 1, yakni permulaan adanya tahun Jawa yang dipakai sebagai pedoman permulaan adanya tahun Jawa yang dipakai sebagai pedoman di kemudian hari, serta awal mula Pulau Jawa ditempati manusia. Begitulah serpihan kisah asal pulau Jawa. Anda dapat sisilainnya. sila klik,
Data buku
JUDUL: Asal Mula Pulau Jawa
PENULIS: Dr. Purwadi, M-Hum dan Hari Jumanto, SS
PNERBIT:--maaf belum tuntas

5 comments:

Anonymous said...

menarik nih... mana lanjutannya...

KOTA_MATARAM_DATA_NEWS said...

Ngak masuk akal! Tolong yang riel.

agromas said...

ya memang sejarah jadoel antara realita dan fakta, ada legenda, ada yang dibuat2, serba samar, banyak misteri, dll yg tidak jelas. inilah kehidupan, tapi aku yakin lama2 pasti dapat yang riil, waktu yg akan membuktikan...

edi bung. said...

sekecil apapun, ini akan sangat berharga, paling tidak menambah pengetahuanku. Terima kasih, salam dan aku tunggu lanjutannya.
Tag juga ke akun face bookku "EDI BUNG" atau email "edi.bung@yahoo.com"

Djoko Adi walujo [Pemerhati Buku] said...

Ya komentar bertubi, sayang blog ini pernah berhenti karebna studi

Warto Selaras

Google